Tentang Bule Hunter

Ok, sebenarnya aku selalu maju mundur mau tulis soal ini di blog, tapi karena udah beberapa orang nanyain dan pagi ini ada yang special request, aku mau sharing aja ya. Untuk yang tertarik, monggo disimak, untuk yang ngga suka sama topiknya silakan beranjak.

Supaya kesannya aku berkompeten dan nggak asal judge (haha), Pak Whitfield ini dulu pacar bule aku yang ketiga. Pacar bule pertama itu kenalnya lewat proximitas, yang mana doi dulu ngekosnya tetanggaan sama kosan aku. Pacar (hmm… TTM sih) bule kedua itu kenalnya semasa kerja dan nongkrong di salah satu media berbahasa Inggris di Jakarta. Sedangkan bapak Whitfield ini aku kenal karena emang aku dulu hobi nongkrong sama guru-guru cewek bule di EF, jadi ketika suami aku baru sampe Indonesia, bisa dibilang aku salah satu temen pertamanya – barengan sama guru-guru cewek lain. Jadi bisa dibilang semuanya itu berawal dari temen jadi demen.

 

people-2557408_1920

Kebetulan di lingkungan kerja aku, banyak juga cewek yang pengen sama bule; malah ada yang berasa ‘gue harus nikah sama bule’, beda banget sama aku yang sebenernya ngarep jodoh orang Indonesia biar keluarganya banyak di sini haha. Nah, buat yang emang masih nyari atau ngarep banget dapet pacar bule, ada tips dan trik dan beberapa hal yang harus aku luruskan seperti di bawah ini.

Semua bule suka cewek Indonesia yang kulit tan, rambut hitam – salah!

Semua orang liat aku, pasti ngomongnya ‘Aaah lu mah emang tipe idaman bule banget’, kata siapa? Banyak kok kawan bule aku yang suka perempuan wajah oriental, ada yang suka perempuan yang gemuk montok, ada yang suka perempuan yang kurus. Intinya, mau bule kek mau orang Indonesia kek, setiap orang punya preferensi masing-masing. Biasanya malah yah, kalau bule yang bener yang mau cari pasangan serius, bukan liat fisik tapi liat kualitas obrolan… ‘Cewek ini asik nggak diajak ngobrol, hobinya sama nggak, visi hidupnya sama ngga ya’. Brain over beauty, darl!

Bule yang ketemu di online itu brengsek semua – salah!

app-2941192_1920

Well… mostly rata-rata kalau orang cari pasangan lewat aplikasi dating itu memang either mau one-night-stand aja atau sekedar self-reward ‘Oh masih banyak yang tertarik ama gue’. Tapi ada juga kok yang cari pasangan secara online itu karena memang pribadinya pemalu, atau bahkan rendah diri buat ngajak kenalan cewek secara langsung. Yang begini biasanya yang bisa diajak serius nantinya. Cuma ya susah juga ya cari cowok yang masuk di kategori terakhir ini, tergantung amal dan ibadah kayaknya hahaha 🙂

Semua bule itu kaya…

benny_mice_lost_in_bali

Kartun Benny and Mice: Lost in Bali

Well, kalau kamu mau kaya, jadi simpanan pejabat aja haha nggak ada yang nge-judge juga.  Gini ya, sebenernya nggak adil, dunia kerja di sini tuh selalu membayar orang kulit putih lebih tinggi dibanding orang Indonesia – walaupun tingkat kepintaran dan kreativitasnya sama. Jadi ini sebenernya faktor racial gap pay aja. Kaya atau nggak itu pun relatif, ada yang pinter nabung, banyak yang boros juga… ada juga yang pelit haha. Saran aku, jadilah perempuan mandiri, dan jangan ngeliat laki-laki dari materi tapi dari hatinya #eeeaaa karena ingat, uang/harta itu bisa dicari sama-sama dan sifatnya sementara. Kualitas hati dan pikiran itu yang langka. Lo nggak malu pacaran sama orang Indonesia yang gajinya pas-pasan, kenapa harus malu kalau lo ketemu bule dengan penghasilan pas-pasan?

Jangan mau diajak tinggal bareng, kecuali…

people-2942956_1920

Jadi gini, aku selama pacaran sama bule, ada aja yang ngajak tinggal bareng. Tapi buat aku syaratnya: lo lamar gue dulu. Kenapa? Buat liat doi serius apa nggak, ya salah satunya dengan cara dia ngelamar atau ngenalin kita ke keluarganya. Kalau baru pacaran bentar terus udah maksa-maksa tinggal bareng, nanti kita udah ngorbanin banyak hal buat dia terus tiba-tiba dia mutusin gimana? Pun kalau kalian mau, carilah tempat baru sama-sama. Jangan pindah ke tempat dia karena nanti kalian malah akan berasa numpang, begitu putus malah kalian akan berasa wajib untuk move out. Hari gini jangan kemakan cinta buta ya, girls.

Terus kalau mau cowok bule, cari dimana?

fcc_southchinamorningpost

Source: South China Morning Post

Nyari jodoh yang sebangsa sepenanggungan aja udah susah yah, apalagi nyari yang beda negara yang jumlahnya emang nggak banyak-banyak amat ya. Cari lewat internet boleh kok, tapi ada juga lho cara lain seperti sambil traveling atau lewat kerjaan juga bisa, atau hadir acara-acara expatriate gathering biar lebih pasti. Kalau nyarinya cuma nongkrong atau sambil dugem, ketemunya setengah sober, gimana mau ngobrol yang bener haha.

Stella, kenalin cowok bule dong!

young-woman-doing-make-up-and-preparing-for-date-picjumbo-com

Sumpah ini adalah poin paling ngeselin, haha. I mean guys, dari cara kalian minta aja, sebenernya menurut aku itu kalian merendahkan harga diri si bule. Bayangin kalau aku punya temen bule terus aku kasih tau dia, ‘Eh, ada yang mau kenalan sama lo karena lo bulemaaan… mereka juga manusia, punya kualitas dalam diri mereka yang bisa mereka banggain selain ras yang emang mereka ngga bisa milih karena terlahir sebagai orang kulit putih. Sering banget deh aku denger dari cowok bule, ‘Emang kalau gue bule, kenapa? Cuma karena gue putih doang, nggak ada spesial-spesialnya

retro-2743253_1280

Intinya gini, semua itu udah ada jodohnya. Mau bule Amerika kek, mau orang Korea kek, jadi cewek harus pandai-pandai jaga harga diri. Makin kamu jual murah, makin dipandang murahan – gitu aja. Makin kamu cari dan kamu paksain, makin jauh jodohnya. For all the single ladies: ingat ya menikah itu bukan achievement, dapet jodoh bule itu bukan achievement, being independent and able to be happy by yourself is.

Ciao,
S~

 

Advertisements

12 thoughts on “Tentang Bule Hunter

  1. Itu keluhan temanku juga mba ketika pacaran dgn perempuan disini, “Mrk cuma mengincar uang saya saja.” Krn dia bule. Aku salah satu yg bersyukur akhirnya dia dapat jodoh tmn senegara.

  2. Hi Mba. Point yang terakhir, ak sering bgt nih nemuin hahahaa padahal ak blm nikah ataupun pernah berpengalaman punya pacar bule. Ak kerja di perusahaan asing, yg memang karyawannya 50% expat, trus kalo ketemu temen yg deket or gk deket & tahu kerja dimana. Langsung deh, sok sok ikrib minta dikenaliin, gemessshh hahahahaaa capcaayy 😅😅

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s